Ketika dia meninggal, berapa banyak aset yang akan dia tinggalkan untuk Jacob Rothschild

Uncategorized172 Dilihat

Jakarta, CNBC Indonesia – Salah satu keturunan Yahudi pendiri bank terbesar, Jacob Rothschild, meninggal dunia di usia 87 tahun pada Senin (26/2/2024). Kekayaan keluarga Rothschild kembali menjadi sorotan. Nathaniel Charles (Jacob), Lord Rothschild ke-4, adalah putra dari Nathaniel (Victor), Lord Rothschild ke-3 dan Barbara Judith.

Karier awal

Setelah menyelesaikan pendidikannya di Eton College dan memulai karir sebagai bankir di bank keluarga NM Rothschild & Sons di New Court, ia keluar pada tahun 1980 untuk ikut mendirikan sejumlah perusahaan, termasuk J Rothschild Assurance Group, yang sekarang St James’s Place, dengan Tuan Mark Weinberg.

Dia memutuskan untuk meninggalkan pekerjaannya dan mengambil kendali Rothschild Investment Trust (sekarang RIT Capital Partners).

Hingga tahun 2019, Jacob menjabat sebagai Chairman RIT Capital Partners, salah satu organisasi investasi terbesar yang terdaftar di Bursa Efek London.

Jacob Rothschild memainkan peran penting dalam dunia seni Inggris, dia adalah Ketua Pengawas Galeri Nasional dari tahun 1985 hingga 1991.

Selain itu, Jacob juga menjabat sebagai Ketua British National Heritage Lottery Fund yang bertanggung jawab atas penyaluran dana hibah sebesar £1,2 miliar atau Rp23 triliun (Rp19.844).

Bahkan, Jacob juga kerap terlibat dalam sejumlah acara amal dan merupakan Presiden Rothschild Foundation, sebuah yayasan milik keluarga Rothschild miliknya.

Warisan

Dikutip dari The Telegraph, Selasa (27 Februari 2024): Jacob mewarisi dua kekayaan keluarganya, termasuk NM Rothschild & Sons dan perkebunan Waddesdon. Perkebunan Waddesdon sendiri merupakan rumah warisan sepupunya Dolly de Rothschild yang bernilai sekitar £92 juta atau sekitar Rp 1 triliun (kurs Rp 19.844). Rumah tersebut merupakan rumah besar terakhir yang dimiliki oleh keluarga Rothschild pada abad ke-19.

Jacob Rothschild juga memiliki Colnaghi, sebuah galeri seni komersial di London dan Madrid, dan Flint House, sebuah bangunan kontemporer yang ia pesan langsung dari arsitek Catling de la Pena di Waddesdon Estate dan memenangkan penghargaan RIBA House of the Year pada tahun 2016.

Kekayaan bersih Jacob Rothschild diperkirakan mencapai £825 juta atau sekitar Rp 16 triliun pada tahun 2023 (kurs Rp 19.844).

Baca Juga  Memperkuat kemampuan digital, BRI bermitra dengan Tencent Cloud dan Hi Cloud

Di luar tindakan Jacob, sejarah keluarga Rothschild sering kali dikelilingi oleh teori konspirasi. Keluarga Rothschild sebelumnya telah dikaitkan dengan teori tentang Illuminati, New World Order, dan kelompok uang gelap lainnya yang diduga mempengaruhi pemerintah dunia, dan keluarga Rothschild telah dituduh melakukan segala hal mulai dari memulai perang demi keuntungan pribadi hingga mendanai Holocaust dan pembunuhan. Presiden Amerika Serikat

KONSPIRASI

Sebuah sumber online mengklaim bahwa keluarga Yahudi super kaya dianggap sebagai pihak yang paling diuntungkan dari perjuangan melawan pandemi Covid-19 yang melanda seluruh dunia. Klaim tersebut bermula dari dokumen yang diunggah di forum online yang menyebutkan bahwa keluarga Rothschild memegang hak paten pelacakan pasien virus corona dan memiliki hak paten pengujian Covid-19 sejak tahun 2015.

Namun setelah dilakukan investigasi oleh Reuters, klaim mengejutkan tersebut ternyata tidak benar. Pada tahun 2015, seorang pria bernama Richard A. Rothschild mengajukan paten. Namun paten tersebut bukan untuk pelacakan virus corona, melainkan pelacakan biometrik.

Lalu bagaimana dengan klaim kekayaan yang disebut-sebut mencapai US$350 miliar atau di atas Rp 5.000 triliun? Atau pernyataan lain bahwa keluarga ini menguasai hampir seluruh sistem perbankan global?

Sejarah keluarga Rothschild

Sejarah keluarga Rothschild dimulai ketika kesuksesan perbankannya terjadi pada puncak gejolak Eropa pada awal tahun 1800-an, ketika anak-anak Mayer Amschel Rothschild meninggalkan Jerman untuk memperluas kehadiran keluarga tersebut di berbagai belahan Eropa.

Menurut artikel Financial Times tahun 2010, keluarga tersebut menunjukkan kejelian dalam membangun bisnis mereka di Perancis, Inggris, Italia, Jerman dan Austria. Meskipun dinasti keluarga ini telah ada selama lebih dari 200 tahun dengan berbagai peristiwanya, namun masih tetap eksis hingga saat ini. Bisnis inti perbankannya kini dijalankan oleh generasi ketujuh dan sebagian besar tetap dimiliki oleh keturunan Mayer Amschel, meskipun keluarga tersebut baru-baru ini menunjuk seorang kepala eksekutif non-kerabat untuk pertama kalinya.

Di antara semua unit bisnis Rothschild, cabang Perancis mengalami perubahan paling dramatis. Sejak didirikan pada tahun 1812 oleh Baron James de Rothschild, anak bungsu dari lima bersaudara, bisnis ini berkembang melalui penerbitan obligasi, pembiayaan kereta api, dan investasi di bidang pertambangan. Namun, selama Perang Dunia II, bisnis tersebut diambil alih oleh negara, dan nasionalisasi terjadi pada tahun 1980an ketika pemerintah sosialis Perancis mengambil alih semua bank dengan simpanan lebih dari 1 miliar franc Perancis.

Baca Juga  10 Sekuritas yang Mempermudah Short Selling

Bank keluarga Banque Rothschild bergabung dengan perusahaan milik negara Compagnie Européenne de Banque, dan keluarga tersebut menerima kompensasi sebesar 150 juta franc Prancis untuk bagiannya di ibu kota.

Setelah mengatasi berbagai tantangan bisnis, bisnis Perancis digabungkan dengan anak perusahaan Inggris pada tahun 2003 di bawah perusahaan baru Concordia BV.

Pada tahun 2008, dua abad setelah lima putra Mayer Rothschild menyebar ke seluruh Eropa, semua kepemilikan digabung menjadi satu perusahaan di bawah perusahaan Prancis Paris Orléans, yang menyatukan semua bisnis keluarga.

Kekayaan nyata

Hingga saat ini, kekayaan keluarga Rothschild masih menjadi misteri, namun klaim kekayaan bersih mereka sebesar US$350 miliar (Rs 5.000 triliun) mungkin berlebihan dan tidak akurat.

Klaim ini pertama kali dinilai oleh Investopedia, namun kini telah dicabut. Dalam klarifikasi editorialnya, Investopedia menyatakan bahwa “perkiraan US$350 miliar tersebut berasal dari sumber yang tidak memenuhi standar kami, sehingga kami menariknya. Selain itu, perkiraan bahwa keluarga Rothschild memiliki aset lebih dari US$2 triliun tidak memiliki sumber yang memadai.” dan juga ditarik.”

Saat ini, bisnis Rothschild beroperasi dalam skala yang lebih kecil dibandingkan masa kejayaannya di abad ke-19, meskipun mereka masih beroperasi di sektor-sektor seperti real estat, jasa keuangan, pertanian, energi, pertambangan, anggur, dan aktivitas nirlaba.

Hanya satu anggota keluarga yang masuk dalam daftar orang terkaya Forbes, yakni Benjamin de Rothschild yang meninggal karena serangan jantung di usia 57 tahun beberapa tahun lalu.

Meskipun keluarga Rothschild telah menjadi salah satu kekuatan finansial terbesar di dunia selama berabad-abad, pengaruh global mereka saat ini tidak sekuat dulu.

[Gambas:Video CNBC]

Artikel selanjutnya

Fakta Rothschild, Pengusaha di Balik Konflik Israel-Palestina

(fsd/fsd)


Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *