Kawasan Bukit dan Pantai di Yogya Banyak Wisata Baru, BMKG Ingatkan Mitigasi Bencana

Tak Berkategori270 Dilihat

Losergeek.org.CO, Jakarta – Pengembangan lokasi wisata baru di Daerah Istimewa Yogyakarta banyak menyasar lokasi perbukitan maupun kawasan pantai. Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) DIY menyatakan meski memiliki potensi kunjungan wisata yang tinggi, lokasi-lokasi ini juga menyimpan potensi kebencanaan.

“Terutama seperti potensi cuaca ekstrem, longsor, gampa bumi, dan tsunami,” kata Kepala BMKG Indonesia Dwikorita Karnawati dalam forum di Phytagoras Hall Taman Pintar Yogyakarta Selasa 15 Agustus 2023.

Ekplorasi Potensi Wisata Diimbangi Mitigasi Bencana

Dwikorita mengatakan ekplorasi potensi keindahan alam di Yogya untuk wisata ini harus diimbangi upaya mitigasi bencana. Juga peningkatan kapasitas sumber daya manusia yang melibatkan pemangku wisata.

Mantan rektor Universitas Gadjah Mada (UGM) itu menambahkan mengenai bencana, terutama gempa, daerah rawan bencana tidak hanya dimiliki Yogyakarta. “Pulau Jawa, Hawaii, California, Jepang dan banyak negara lainnya juga memiliki potensi serupa, jadi wisatawan tidak perlu takut ke Yogyakarta,” kata dia.

Bencana, kata Dwikorita, suatu keniscayaan dan pasti terjadi karena memiliki periode ulang. Tapi, dia menekanjan, risiko bencana dapat dikurangi dan diminimalisasi dampaknya, sehingga mitigasi harus ditempatkan menjadi satu prioritas pengembangan sektor pariwisata.

Kepala Dinas Pariwisata DIY yang juga Penjabat Wali Kota Yogyakarta Singgih Raharjo menuturkan mitigasi bencana hal vital bagi seluruh stakeholder wisata di Yogya. “Karena akan berpengaruh untuk menerima tamu, menyusun rencana serta menjadi bagian dari early warning system,” kata dia.

GKR Bendara: Mitigasi Bencana Sektor Wisata Krusial

Iklan

Adapun Ketua Badan Promosi Pariwisata DIY Gusti Kanjeng Ratu (GKR) Bendara menyebutkan bahwa di Yogya sempat viral mengenai potensi bencana gempa dan tsunami. “Namun potensi potensi itu belum ada yang bisa diprediksi kapan akan terjadi,” kata dia.

Bendara menuturkan Indonesia memiliki banyak gunung api aktif dan lempengan-lempengan yang masih berpotensi memicu gempa. Hal ini membuat mitigasi sektor wisata sangat krusial.

Dengan ketidakpastian kapan potensi bencana itu terjadi, kata Bendara, tugas para pelaku pariwisata di Yogya membuat wisatawan merasa aman. “Caranya dengan menyiapkan prosedur penanganan yang tepat, bagaimana persiapan destinasi wisata maupun  pada saat kejadian itu datang,” kata dia. “Sehingga wisatawan juga semakin yakin mereka akan pulang selamat ketika datang ke Jogja,” ujar Bendara.

Pilihan Editor: Agrotourism Dinilai Bisa Jadi Nilai Plus Lereng Gunung Merapi



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *