Bank raksasa ini ingin PHK dan menyiapkan paket pesangon sebesar Rp 15 triliun

Uncategorized198 Dilihat


Jakarta, CNBC Indonesia – Raksasa perbankan AS Wells Fargo akan memberhentikan karyawannya. CEO Wells Fargo Charlie Scharf mengatakan Selasa waktu setempat bahwa banyaknya PHK dan pergantian karyawan berarti perusahaan kemungkinan akan menanggung tagihan pesangon yang besar pada kuartal keempat.

“Kami memperkirakan pembayaran pesangon sebesar US$750 juta (Rp 11,61 triliun) hingga hampir satu miliar dolar (Rp 15,48 triliun) pada kuartal keempat, yang tidak kami perkirakan.” [biaya ini timbul] karena kami ingin terus fokus pada efisiensi,” kata Scharf kepada investor pada konferensi Goldman Sachs di New York, seperti dikutip CNBC, Rabu (12/6/2023).

Biaya tersebut merupakan biaya PHK pekerja yang diperkirakan akan dilakukan Wells Fargo tahun depan, kata juru bicara bank. Perusahaan menolak menyebutkan berapa banyak karyawan yang akan di PHK.

Scharf menambahkan bahwa Wells Fargo perlu mengelola jumlah karyawannya “lebih agresif” karena pengurangan tenaga kerja telah melambat tahun ini.

Para pemimpin Wall Street, termasuk CEO Scharf dan Morgan Stanley Investment Banking James Gorman, mengatakan mereka terkejut dengan tingkat peralihan yang sangat rendah.

Industri perbankan AS tahun lalu kehilangan pekerjaan karena bergulat dengan kenaikan biaya pendanaan, pelemahan Wall Street yang berkepanjangan, dan kekhawatiran mengenai kerugian pinjaman.

Wells Fargo, bank terbesar keempat di AS berdasarkan aset, adalah salah satu bank AS dengan PHK paling agresif tahun ini. Penurunan terbesar terjadi pada sektor Kredit Pemilikan Rumah (KPR).

Bank tersebut memangkas sekitar 11.300 pekerjaan pada tahun 2023, atau 4,7% dari tenaga kerjanya. Hingga September, jumlah karyawan tetap sebanyak 227.363 orang.

Scharf mengatakan ada kebutuhan untuk meningkatkan efisiensi sambil terus berinvestasi di bidang yang menghasilkan pendapatan termasuk kartu kredit dan pasar modal.

Baca Juga  Dibuka Pandu Shahrir, peserta Investment Expo 2023 memadati

Di bawah manajemen sebelumnya, karyawan tersebar di seluruh negeri. Kini Scharf ingin lokasinya dekat dengan salah satu kantor pusat bank tersebut.

Beberapa karyawan akan ditawari perpindahan berbayar, sementara yang lain hanya menerima pesangon. Menurut sumber CNBC, pekerja yang tidak memutuskan pindah bisa kehilangan pekerjaan.

Meskipun tindakannya menunjukkan kehati-hatian untuk tahun depan, Scharf mengatakan pada hari Selasa bahwa baik konsumen maupun bisnis bertahan dengan baik dan bahwa perkiraan dasar untuk tahun depan “mendekati titik lemah” bagi perekonomian AS.

Sementara itu, saham Wells Fargo turun lebih dari 1% pada Selasa waktu setempat.

[Gambas:Video CNBC]

Artikel berikutnya

Setelah Caplok Credit Suisse, terjadi PHK massal di UBS dan hilangnya 100 posisi

(fsd/fsd)


Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *