Atas inisiatif Sri Mulyani, Hong Kong mengambil alih pengelolaan dua proyek besar di Wasquita

Uncategorized436 Dilihat

Jakarta, CNBC Indonesia – PT Hutama Karya (Persero) akan melaksanakan dua proyek besar yang dilaksanakan PT Waskita Karya Tbk. Hal ini menyusul disetujuinya usulan kepemilikan saham masyarakat (PMN) Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati oleh Komisi XI Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) senilai Rp 47,4 triliun.

“Pekerjaan Komisi, Rabu (13/9/2023)

Sedangkan sisanya sebesar Rp 18,6 triliun akan dibayarkan pada kuartal I 2024. Pembahasan PMP 2024 memang berjalan lebih cepat dari biasanya karena dinilai mendesak mengingat Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RABSP) 2024 masih dalam pembahasan antara pemerintah dan DPR.

Dana tersebut digunakan untuk mengakuisisi saham PT Waskita Sriwijaya Tol dengan menerbitkan saham baru senilai Rp10 triliun untuk menyelesaikan pembangunan Tol Trans Sumatera ruas Kayu Agung – Palembang – Betung.

Pembelian PT Trans Jabar Tol kemudian disambut dengan penerbitan saham baru senilai Rp 2,5 triliun untuk menyelesaikan pembangunan ruas Tol Bogor – Chiawi – Sukabumi.




Foto: PMN PT Khutama Karya. (dok. Kementerian Keuangan)
PMN PT Khutama Karya. (dok. Kementerian Keuangan)

Sisanya merupakan penyelesaian beberapa ruas tol lainnya yaitu: Binjai – Pangkalan Brandan – Rp 1,2 triliun, Sily – Banda Aceh – Rp 1 triliun, Thaba Penanjung – Bengkulu – Rp 478 miliar, Kuala. Tanjung – TB Tinggi – Siantar – Rp 194 miliar dan Kisaran – Indrapura – Rp 638 miliar. Kemudian Pekanbaru – Koto Kampar – Rp 480 miliar dan Sitsinchin – Padang – Rp 2 triliun.

Direktur Utama PT Hutama Karya (Persero) Budi Harto menjelaskan dana PMN akan membantu percepatan pembangunan Jalan Tol Trans Sumatera (JTTS).

“Lokasi tahap pertama sudah beroperasi dan sedang dibangun, dan sebagian tahap kedua dijadwalkan selesai pada 2024,” kata Budi dalam kesempatan yang sama.




PNM PT Khutama Karya.  (Dok. P.T. Khutama Karya)Foto: PNM PT Khutama Karya. (Dok. P.T. Khutama Karya)
PNM PT Khutama Karya. (Dok. P.T. Khutama Karya)

Wakil Direktur Utama PT HK Aloysius Kiik Ro menambahkan, lokasi yang sebelumnya dikerjakan oleh PT Waskita Sriwijaya Tol ini penting untuk menghubungkan Tol Trans Sumatera. Oleh karena itu, sesuai perintah negara, proyek tersebut harus dilaksanakan.

“Jadi jawabannya tak lain adalah mereka yang ditunjuk pemerintah untuk membantu Vasquita menyelesaikannya,” kata Aloysius.

[Gambas:Video CNBC]

Artikel berikutnya

Wakil Menteri BUMN angkat bicara soal bocoran terbaru merger Hong Kong dan Wasquita

(pengusir hama/pengusir hama)


Quoted From Many Source

Baca Juga  Keuntungan UNVR pada tahun 2023 sebesar Rp 4,8 ribu dan akan terus tumbuh bersama Indonesia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *